Berita Terbaru :
Sekolah Siap Jalani Tatanan Baru New Normal
Dishub Tuban Ciptakan Garis Jaga Jarak Mirip di Moto GP
Wali Murid Khawatir Apabila Anaknya Kembali Masuk Sekolah
Dinas Pariwisata Siapkan Konsep New Normal Sarangan
Tim Gugus Tugas Covid 19 Ponorogo Sudah Lakukan 2000 Rapid Tes
Bupati Intruksikan Tegas Lakukan Pembubaran Tempat Berkumpulnya Warga
KPU Butuh Tambahan Anggaran Rp 9 Miliar Untuk Penerapan Protokol Kesehatan
Cafe Kopi yang Ditemukan 6 OTG Ditutup Sementara
Harga Empon-Empon Anjlok di Pasar Tradisional
Pemegang Senpi di Polres Malang Diperiksa
   

Umat Hindu Suku Tengger Menggelar Tapa Brata Hari Raya Nyepi
Rehat  Rabu, 25-03-2020 | 15:01 wib
Reporter : Farid Fahlevi
Akses menuju Bromo ditutup total. Rumah-rumah warga juga ditutup rapat guna melakukan ritual tapa brata. Jalannya perayaan nyepi dijaga petugas pengamanan desa atau jaga baya. Foto Farid
Probolinggo pojokpitu.com, Ditengah wabah virus korona, warga Hindu Suku Tengger di Probolinggo, Rabu (25/3) pagi, tetap khidmad merayakan hari nyepi.

Perayaan hari raya nyepi tahun baru saka 1942 dirayakan pada hari Rabu (25/3) hingga Kamis (26/3) pagi. Berbeda dengan tahun sebelumnya, wisata Gunung Bromo sudah ditutup sejak virus corona merebak. 

Penutupan juga berlaku di semua pintu masuk menuju Gunung Bromo, yaitu di 4 Kabupaten, Probolinggo, Pasuruan, Malang dan Lumajang.

Penutupan akses menuju Bromo ditutup total merupakan kali ke tiga dilakukan, sesuai permintaan dari persatuan umat Hindu Tengger di 4 kabupaten.

Dari pintu Kabupaten Probolinggo, penutupan dilakukan mulai Desa Wonokerto, Kecamatan Sukapura yang jaraknya 7 kilo meter menuju Bromo. Di Kecamatan Sukapura ada 4 desa mayoritas warganya beragama Hindu, yakni Desa Ngadas, Wonotoro, Jetak dan Ngadisari.

Nyaris tidak ada aktifitas yang dilakukan warga Suku Hindu Tengger, semua pintu cendela tertutup rapat. Warga fokus melaksanakan ibadah tapa brata. Tapa Brata meliputi, tapa brata amati karya (atau tidak bekerja dan beraktifitas lainnya), amati geni (atau tidak menyalakan api), amati lelungan (atau tidak bepergian) dan amati lelanguan ( atau tidak mengumbar hawa nafsu tidak bersenang-senang).

Petugas Jagabaya atau petugas keamanan lingkungan melakukan tugasnya keliling setiap jalan-jalan desa, hanya saja, mereka harus saling berjaga jarak ditengah wabah virus corona ini.

Menurut Maryoto, Camat Sukapura saat dikonfirmasi melalui ponselnya, meski ada wabah covid 19, perayaan nyepi warga suku tengger tidak terganggu. "Mereka tetap melakukan peribadatan tapa brata di rumah masing-masing. Untuk ibadah nyepi ini tidak ada pembatasan," kata Maryoto.

Selanjutnya jalan menuju Gunung Bromo baru akan dibuka pada hari Kamis (26/3) pukul 6.00 Wib pagi. Adanya virus korona, perlu diketahui wisata Gunung Bromo sampai saat ini ditutup untuk umum selama 2 minggu, dan sambil menunggu instruksi selanjutnya dari pemerintah. (pul/VD:YAN)

Berita Terkait

Umat Hindu Suku Tengger Menggelar Tapa Brata Hari Raya Nyepi
Berita Terpopuler
Pemegang Senpi di Polres Malang Diperiksa
Malang Raya  13 jam

Dinas Pariwisata Siapkan Konsep New Normal Sarangan
Mlaku - Mlaku  7 jam

Cafe Kopi yang Ditemukan 6 OTG Ditutup Sementara
Malang Raya  11 jam

Wali Murid Khawatir Apabila Anaknya Kembali Masuk Sekolah
Pendidikan  6 jam



Cuplikan Berita
Dua Balita Warga Ngagel Reaktif Positif Covid 19
Pojok Pitu

Satu Keluarga Tersapu Ombak, Satu Orang Tewas, Satu Lagi Hilang
Pojok Pitu

Ini Syarat Kuota Khusus Untuk Putra-Putri Tenaga Kesehatan Covid 19
Jatim Awan

Klaster Gowa Menambah Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Bondowoso
Jatim Awan


Info Iklan | Kontak Kami | Tentang Kami | Disclaimer | Pedoman Pemberitaan Media Siber